Kerusakan Gigi Anak Sedang Meningkat

Kerusakan Gigi Anak Sedang Meningkat – Sepertiga anak prasekolah belum pernah mengunjungi dokter gigi dan kebanyakan orang tua percaya bahwa anak-anak tidak perlu ke dokter gigi sebelum mereka berusia tiga tahun. Namun seperempat anak Australia mengalami kerusakan gigi yang harus ditambal sejak sekolah dasar. Satu dari sepuluh membutuhkan ekstraksi.

Kerusakan Gigi Anak Sedang Meningkat

Hasil yang dirilis hari ini dari Polling Kesehatan Anak Nasional Rumah Sakit Anak Kerajaan terbaru juga mengungkapkan satu dari tiga anak (33%) tidak menyikat gigi dua kali sehari dan hampir separuh orang tua (46%) tidak tahu bahwa air keran lebih baik untuk gigi daripada air kemasan. idnpoker

Tingkat kerusakan gigi sedang meningkat di Australia, terutama di kalangan anak kecil. Lebih dari 26.000 warga Australia di bawah usia 15 tahun dirawat di rumah sakit untuk menangani kerusakan gigi setiap tahun. Ini menjadikannya penyebab tertinggi rawat inap akut dan dapat dicegah di rumah sakit.

Penyakit gigi yang tidak diobati dapat menyebabkan infeksi dan nyeri kronis. Hal ini dapat memengaruhi kemampuan anak untuk makan, bermain, dan belajar, sehingga memengaruhi pertumbuhan, perkembangan, dan kualitas hidup mereka. Ini juga terkait dengan hasil kesehatan jangka panjang seperti penyakit jantung dan diabetes.

Jajak pendapat kami menunjukkan bahwa banyak orang tua, meskipun bermaksud baik, tidak memiliki pengetahuan dasar untuk mencegah kerusakan gigi pada anak-anak mereka. Yang lain bingung dalam hal rekomendasi tentang menyikat gigi, diet, dan kapan harus ke dokter gigi untuk pemeriksaan.

Kapan Seorang Anak Harus Ke Dokter Gigi

Anak-anak harus mengunjungi dokter gigi ketika gigi pertama mereka tumbuh, atau pada usia 12 bulan. Jajak pendapat kami menemukan hanya 17% anak yang pernah ke dokter gigi pada usia dua tahun.

Kunjungan awal sangat penting untuk memberikan dukungan dan pendidikan kepada orang tua guna membantu menjaga kesehatan gigi dan gusi anak-anak mereka, sebelum gigi rusak dan mulai menimbulkan masalah. Anak-anak berusia dua tahun dapat memerlukan perawatan di rumah sakit untuk gigi yang rusak parah, terinfeksi, dan nyeri.

Kerusakan gigi berkembang dari waktu ke waktu dan kerusakan awal mungkin sulit ditemukan. Memulai pemeriksaan gigi dari 12 bulan akan membantu mengidentifikasi tanda bahaya dan memungkinkan orang tua untuk mengubah pola makan dan gaya hidup.

Pemeriksaan rutin memungkinkan pembusukan untuk dideteksi dan dirawat lebih awal dan perawatan yang lebih kompleks dan mahal dihindari.Beberapa anak memerlukan pemeriksaan lebih sering daripada yang lain dan orang tua harus berkonsultasi dengan dokter gigi mereka tentang seberapa sering anak mereka harus pergi.

Namun, menemui dokter gigi bisa jadi mahal. Dalam jajak pendapat kami, satu dari lima orang tua menyebutkan biaya sebagai alasan untuk menunda kunjungan ke dokter gigi. Tetapi banyak yang tidak mengetahui layanan gigi gratis yang mungkin tersedia untuk anak-anak mereka. Semua negara bagian dan teritori Australia menawarkan perawatan gigi umum kepada anak-anak tanpa biaya atau minimal, hingga usia tertentu.

Selain itu, Jadwal Tunjangan Gigi Anak federal memberi keluarga yang memenuhi syarat perawatan senilai A $ 1.000 selama dua tahun. Ini dapat digunakan untuk layanan gigi pribadi maupun umum untuk anak-anak berusia 2-17 tahun. Semua anak dalam keluarga yang menerima Parenting Payment atau Family Tax Benefit Part A berhak mengikuti program ini. Seperempat keluarga yang memenuhi syarat yang kami survei tidak mengetahui program tersebut.

Akhirnya, hanya ahli gigi yang terdaftar untuk memberikan pemeriksaan gigi kepada anak-anak. Tetapi anak-anak kecil sering menemui penyedia layanan kesehatan karena alasan yang berbeda. Setiap kunjungan ke dokter umum, apoteker atau perawat kesehatan anak merupakan kesempatan untuk pendidikan gigi dan pencegahan kerusakan. Dokter umum dan perawat kesehatan anak juga dapat membantu mengarahkan keluarga ke layanan gigi yang sesuai dan terjangkau.

Kapan Sebaiknya Anak Menyikat Gigi?

Meskipun menyikat gigi sekali sehari lebih baik daripada tidak sama sekali, menyikat gigi dua kali sehari semakin mengurangi kemungkinan kerusakan gigi. Jajak pendapat kami menemukan sepertiga dari anak-anak tidak cukup sering menyikat gigi, dengan satu dari empat orang tua percaya sekali sehari sudah cukup.

Dokter gigi merekomendasikan penggunaan kain untuk membersihkan gusi bayi sejak lahir, pindah ke sikat gigi dengan air saat gigi pertama tumbuh. Pasta gigi kuat anak seukuran kacang polong direkomendasikan sejak usia 18 bulan. Anak-anak dapat menggunakan pasta gigi kekuatan dewasa sejak usia enam tahun. Orang tua harus membantu anak-anak menyikat gigi hingga usia delapan tahun untuk memastikannya dilakukan dengan benar.

Kebanyakan anak akan mulai kehilangan gigi sulungnya, juga dikenal sebagai gigi “bayi” atau “susu”, sekitar usia enam tahun. Yang terakhir jatuh sekitar usia 12 tahun. Satu dari lima orang tua menyatakan bahwa mereka pikir tidak masalah jika anak kecil mengalami kerusakan gigi karena gigi susu mereka tanggal pula.

Gigi sulung mungkin bersifat sementara, tetapi harus kuat dan sehat agar anak dapat mengunyah, berbicara, dan tersenyum dengan percaya diri. Mereka juga bertindak sebagai “penghemat ruang” untuk gigi dewasa. Jika seorang anak kehilangan gigi susu secara prematur, gigi di sampingnya mungkin melayang ke ruang kosong, mencegah gigi dewasa tumbuh ke tempatnya yang semestinya.

Bagaimana Dengan Diet?

Jajak pendapat kami menemukan satu dari empat anak di bawah lima tahun ditidurkan hampir setiap hari dalam seminggu dengan botol berisi minuman berbahan dasar susu atau minuman manis. Praktik ini sangat terkait dengan kerusakan gigi karena gigi yang terlalu lama terpapar gula selama tidur. Bayi harus menghabiskan botolnya sebelum ditidurkan. Sejak usia sekitar satu tahun, mereka harus didorong untuk minum dari cangkir.

Tapi minuman yang dimaniskan dengan gula bukan satu-satunya kekhawatiran terkait gigi. Dalam beberapa tahun terakhir, asupan air kemasan pada anak-anak telah meningkat pesat, dan separuh orang tua berpendapat bahwa air kemasan mungkin lebih baik untuk gigi daripada air keran.

Lebih dari 90% orang Australia memiliki akses ke air keran berfluoride, yang membantu memperkuat gigi dan mencegah pembusukan. Tidak seperti air keran, kebanyakan air kemasan di Australia mengandung sangat sedikit fluorida , menjadikannya pilihan yang kurang sehat untuk gigi.

Kebanyakan orang tua tahu bahwa mengonsumsi makanan dan minuman manis dapat menyebabkan kerusakan gigi. Tetapi lebih dari 70% anak-anak dan remaja Australia melebihi rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia untuk asupan gula dan banyak orang tua melaporkan kesulitan untuk mengetahui berapa banyak tambahan gula dalam makanan.

Kerusakan Gigi Anak Sedang Meningkat

Asupan gula tambahan harian maksimum yang direkomendasikan untuk anak-anak adalah sekitar lima sendok teh. Menurut orang tua yang disurvei, sepertiga anak Australia minum minuman manis hampir setiap hari dalam seminggu, termasuk satu dari lima anak prasekolah. Satu kaleng minuman ringan berukuran 375ml mengandung sekitar sembilan sendok teh gula.

Tidak hanya orang tua dan dokter gigi yang menangani masalah kerusakan gigi anak yang terus meningkat. Penyedia layanan kesehatan dan pembuat kebijakan lainnya memiliki peran penting untuk dimainkan. Kami perlu memastikan semua orang tua memiliki akses ke informasi dan dukungan yang benar untuk membuat pilihan yang sehat untuk gigi anak mereka setiap hari sejak lahir.…